Menjadi Fulltimer Blogger karena Kesulitan Mendapatkan Pekerjaan

Saya sedang ngeblog. Dokpri
Awal 2016 yang lalu, saya sempat galau karena di umur saya yang saat itu menginjak kepala 3, belum juga mendapatkan pekerjaan yang jelas. Secara, saya ini laki laki dan bakal menjadi imam rumah tangga nantinya. Apa jadinya jika pekerjaan saya serawutan gak karuan, sementara saya punya tanggungan anak istri. Saya harus mencari cara agar saya mendapatkan pekerjaan yang lebih baik. 

Sebelumnya saya bekerja sebagai buruh lepas dengan teman teman sekampungku di Jakarta. Namun saya merasa tidak betah dengan pekerjaanku saat itu, karena selalu berpindah pindah dan banyak “menguras hati” dan tenaga. 

Berawal dari kegelisahan ini, akhirnya saya melamar pekerjaan dengan ijasah yang saya miliki dan sedikit kemampuan menulis saya. Posisi yang saya ambil yaitu content writter, sesuai dengan hobi saya ngeblog. Dan setelah beberapa lamaran saya masukan via online, sayapun mendapat panggilan wawancara di sebuah toko alat Golf di daerah Blok M Jakarta. 

Saya pun berangkat ke Tangerang untuk singgah sementara selagi menunggu hasil wawancara dan belum dapat kerjaan. Disana saya tinggal di tempat seorang teman. Teman ini baik sekali karena seringkali menolong saya saat dalam kesulitan. Saya banyak berhutang budi kepadanya. Selama kurang lebih sebulan, saya menginap di tempatnya. 


Setelah hari wawancara tiba, saya pun berangkat menuju lokasi. Setelah wawancara selesai, saya pun pulang dengan harapan semoga saya di terima bekerja. Tapi setelah hampir sebulan menunggu, telfon tak kunjung datang juga. Dan selama masa menunggu, saya nulis dan nulis blog terus karena saya bawa laptop. Dan selama menunggu pula, saya gak pernah keluar rumah, di daleeemmmm terus. Keluar kalo mau beli makanan doang. 

Karena gak pernah keluar rumah, rasanya sangat penat, pusing, suntuk, dan gak karuan sekali pokonya. Badan saya juga jadi melar karena jarang gerak. Rasa gak enak sudah pasti ada karena saya tinggal di tempat orang. 

Selama masa menunggu pula, saya juga enggan sekali melamar pekerjaan, karena di benak hati saya yang paling dalam, saya sangat senang sekali nulis blog dan berharap bisa menjadi pekerjaan yang menjanjikan. 

Ilustrasi impian menjadi full timer blogger. Dok ada pada gambar
Bahkan teman saya tersebut menawari saya untuk melamar sebuah pekerjaan, waktu itu jadi office boy di kantor IT deket tempatnya bekerja. Jadi jika misal saya di terima di pekerjaan tersebut, nantinya saya bisa melamar lagi dengan posisi yang lebih bagus lagi sesuai dengan minat saya. Tapi saya gak mau, karena yang ada di pikiran saya yaitu nulis nulis dan nulis. 

Akhirnya karena saya harus mengambil keputusan, saya pun tanya tanya pada seorang blogger asal Lombok yang bisa menjadikan blog sebagai penghasilan, namanya Bro Lalu Alfian Rifa’i. Saya meminta semangat dan motivasinya agar saya bisa sepertinya. Dia pun dengan senang hati menyemangati saya, dan itu akan kujadikan pengalaman berkesan dalam hidupku. Terimakasih Bro Alfian, semoga Tuhan selalu memberikan kesehatan dan murah rejeki untukmu.

Percakapan saaya denga Bro Alfian. Dokpri
Hingga akhirnya saya pulang dan mantap hati dengan pilihan saya. Oh senangnya akhirnya saya bisa mengambil keputusan dengan baik. Setelah sampai rumah, sayapun mulai ngeblog dengan penuh sukacita. 

Saat bulan bulan pertama, hasil yang saya dapatkan masih sangat sedikit, baru cukup untuk membeli koneksi internet setiap bulanya. Namun seiring berjalanya waktu, saya semakin semangat dengan selalu belajar dan belajar dari kesalahan. 

Akhirnya di bulan ketiga, usaha saya mulai membuahkan hasil. Dan sayapun semakin semangat ngeblog. Di pertengahan 2016 saya mendapatkan sebuah laptop baru dengan spek yang cukup mumpuni sehingga aktifitas ngeblog saya makin lancar. 


Dan tahun 2016, adalah tahun emas bagi saya, karena semakin di tekuni, hasil yang di dapatkan semakin menjanjikan, dan sekarang, impian saya menjadi full timer blogger pun tercapai. Kedepan, saya ingin berprestasi seperti Mas Khoirun Nizam yang beberapa waktu menjadi juara utama lomba menulis dari Astra tingkat nasional. Wah pasti seneng banget jika suatu saat nanti saya bisa sepertinya.

Nah, itulah pengalaman saya menjadi full timer blogger. Yaitu karena lapangan kerja yang sempit. Namun dengan kreatifitas dan usaha yang saya lakukan, berhasil mengantarkan saya ke kehidupan yang lebih baik.  

Tulisan ini diikutsertakan dalam Giveaway Sinizam.com

Subscribe to receive free email updates:

20 Responses to "Menjadi Fulltimer Blogger karena Kesulitan Mendapatkan Pekerjaan"

  1. Suke bace kisahnye, ternyata masih ade harapan dibalik keterbatasan lapangan kerja ya Bang Bro.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iye Beng, eh Bang, hehehe, selalu ada jalan buat suka berusaha pokonya. #penasaran_dengan_bahasa_kalimantan :)

      Hapus
  2. kalian blogger-blogger hebat :)

    BalasHapus
  3. Pengen juga jadi fulltime blogger tapi masih bingung gimana caranya dapat penghasilan dari sini.. mhn izin bagi tips dan triknya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Fokus pada apa yang di kerjakan, nanti lama lama ketemu juga

      Hapus
  4. Seneng baca kisah yang kayak gini. Btw saya juga blogger, tapi enggak yang fulltime banget karena saya juga kebetulan mahasiswa. Tapi alhamdulillah dari hobi menulis itu saya bisa mempunyai barang yang saya impikan sejak lama :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah bersyukur deh, mencari uang paling enak itu hobi yang di bayar

      Hapus
  5. Hobi yg dibayar itu emang surga dunia ya mas hehe. Aku baru banget mulai ngeblog, belum sampe setahun jadi harus banyak belajar dari senior" seperti mas ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, asik banget pokonya, pekerjaan paling mengasikan itu hobi yang di bayar

      Hapus
  6. Keren bang! Semoga makin sukses ya :)

    BalasHapus
  7. Alhamdulillah rejeki banget mas :)
    Smeoga masih tetap semangat yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulilah, tetep semangat pokonya :)

      Hapus
  8. Baca tulisannya mas Amir ini jadi tambah semangat ngeblog 😁

    Semoga mas Amir tetep konsisten ngeblog biar bisa ngikutin terus cerita-cerita serunya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tetep semangat Kak Prima, dan selalu bersyukur pokonya :)

      Hapus
  9. wuihhhh mantabbb bos, semangaatttt

    BalasHapus
  10. Bertanya pada orang tepat. Alfian juga idolaku. Btw, saya ngikutin kemenangan demi kemenangan yang Mas Amir peroleh. KEREN!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah semakin semangat pokonya bisa terus menang

      Hapus