Menggapai Mimpi Menjadi Full Timer Blogger Melalui Kursus

Berawal dari kegemaran saya membaca, baik itu artikel, buku, koran, majalah, plang di jalan, spanduk, reklame, dan lain sebagainya,  berhasil membawa saya menjadi seorang blogger penuh waktu atau full timer blogger. 

Karena saking hobinya membaca, saya sering kali memungut cuilan kertas lusuh di jalan lalu saya ambil dan saya baca. 

Saya juga seringkali membaca tulisan tulisan di bungkus tempe dan plang di jalan. 

Saya masih ingat ketika saya membaca semua informasi lowongan kerja di koran, dan saya babat habis dari awal sampe akhir.   

Karena saking senangnya membaca, akhirnya saya di kenalkan dengan komputer dan internet pada tahun 2007 oleh seorang teman. 

Dan kemudian, saya juga di kenalkan blog olehnya. Dari situlah, fantasi dan mimpi saya untuk mengenal lebih dalam tentang blog dan ilmu komputer dimulai. 

Di tahun 2010 saat saya bekerja, saya memutuskan untuk belajar computer melalui lembaga kursus yang lokasinya tak jauh dari tempat saya bekerja. 

Saat itu, program yang saya ambil yaitu Microsoft office karena saya baru belajar mengetik. 

Setiap 2-3 kali seminggu, saya berangkat kursus di sore hari dengan berjalan kaki karena lumayan dekat lokasinya. 

Saya tau kalau yang saya lakukan ini capek, tapi demi sebuah pendidikan untuk masa depan, saya dengan senang hati melakukanya. 

Biaya kursus saya lunasi di awal, agar selama belajar tidak konsentrasi belajar. 

Lama kursusnya sekitar 3 bulan. Namun karena di tengah jalan ada sedikit kendala, akhirnya durasi kursusnya pun mundur, jadi sekitar 6 bulanan. Dan saya pun tetap semangat melakukanya. 

Agar materi yang saya terima bisa saya kuasai, sayapun membeli buku buku panduan, baik secara online ataupun buku buku bekas. 

Saya masih ingat ketika saya di marahi oleh seorang pedagang karena buku yang saya lihat tidak jadi dibeli. Padahal cuma ngeliat doang, masa harus beli sih ? 

Setiap sore di saat saya sedang tidak ada jadwal kursus, saya pergi ke warnet sambil membawa buku untuk belajar. 

Capek sudah pasti, apalagi karena pekerjaan saya main angkat junjung barang. 

Tapi walaupun begitu, tidak menyurutkan semangat saya untuk terus belajar. 

Bahkan sering juga saya belajar di warnet sampe malam. 

Setiap hari minggu di saat hari libur, saya sering menyisihkan uang 10 ribu untuk 3 jam. 

Dan hari minggu adalah hari yang di tunggu tunggu, karena di hari tersebut saya punya banyak waktu untuk belajar. 

Di hari hari kerja, saya juga sering bangun pagi. Jadi, saya bangun sekitar jam 5 an, lalu sarapan dan pergi ke warnet sambil membawa buku materi kursus untuk di pelajari. 

Pulang jam setengah 8 karena jam 8 saya harus kerja. 

Bahkan, waktu istirahat saya yang cuma 1 jam dari jam 12 hingga jam 1 siang, sesekali saya gunakan untuk ke warnet demi bisa belajar. 

Saat itu, saya lagi kuat kuatnya karena saya masih muda, umur saya waktu itu baru 22 tahun. 

Otak pun masih seger, secara beban anak muda masih sedikit. 

Hingga akhirnya, ujian kursus pun di mulai. 

Saya pun sudah mempersiapkan diri sedemikian rupa dengan giat belajar. 

Buku buku pun saya baca berulang ulang. 

Bahkan, saya sering belajar berhitung Microsoft excel menggunakan pulpen dan kertas. Wah niat banget ya ?

Btw, memangnya waktu itu kamu belum computer ? atau minimal netbook lah yang kecil ? 

Belum, makanya saya sering ke warnet. 

Dan, saatnya ujian kursus pun tiba. Materi kursus mulai dari Ms. Word, Ms. Excel, Power Point pun saya ikuti. 

Dan saya pun bisa mengerjakanya tanpa kesulitan yang berarti. 

Hal yang paling nyenengin waktu itu adalah saat saya berhasil mengerjakan soal hitung gitungan Ms. Excel. 

Rumus rumus excel itu njlimet dan membingungkan, logikanya banyak dan bikin pusing. Apalagi di kerjakan saat badan capek, otak rasanya blank. 

Setelah saya kutak katik dan berpikir keras, akhirnya “wah ketemu” dan seketika mentor saya pun kaget dan berucap “yap, kamu bisa”. Ah rasanya senang sekali waktu itu. 

Selain materi office, saya juga mengambil progam internet dengan membayar biaya tambahan 300 ribu. 

Dalam materinya, saya di ajari tentang internet seperti email dan blog. 

Untuk blog, saya memang sudah senang ngeblog, jadi sudah agak nyambung. Tinggal ilmu computer dasarnya saja yang belum bisa, seperti mengetik tadi. 

Dan tibalah saatnya saya menerima sertifikat kelulusan saya, nilanya B +.  Dan untuk program internetnya pun saya mendapat nilai lumayan bagus, ah bangga sekali waktu itu.

Sertifikat kursus saya. Dokpri
“Waktu saya jadi tak terbuang tak sia sia, jadi punya ijasah baru nih huhuhu. Kan bisa buat modal kerja yang lebih baik lagi” pikir saya waktu itu.

Perjuangan saya belum berhenti sampai disitu. 

Setelah kursus, saya membuat blog baru saya tahun 2010 lalu yang sampai saat ini pun masih saya kelola. 

Karena saat itu saya belum computer, saya menulisnya di kertas dan saya salin di computer warnet. 

Wah bener bener luar biasa semangat saya waktu itu. 

Hingga akhirnya, saya memiliki sebuah notebook dan saya pun sangat senang. Notebook tersebut saya gunakan untuk belajar ngeblog. 

Karena blog  erat kaitanya dengan  pemrograman HTML, maka saya pun belajar HTML. 

Saya masih ingat ketika saya berhasil memahami materi ebook HTML yang jumlahnya lumayan banyak di hari minggu, dari mulai pagi sampe petang. Dan begitu selesai, saya langsung sakit. 

Dan ternyata setelah berobat, saya terkena sakit typus yang mengharuskan saya keluar dari pekerjaan dan pulang kampung. 

Sepertinya karena saya kelelahan bekerja sembari belajar.  Hingga pada akhirnya saya pun sembuh dan kembali menekuni blog lagi. 

Namun saya masih harus melewati jalan yang teramat perih, pahit, dan berlika liku, yang membuat saya jatuh terperosok ke jurang yang paling dalam dan menangis tersedu sedu. 

Dan yang paling tidak meng-enakan adalah, disaat seperti itu, biasanya akan muncul orang yang senang melihat penderitaan kita, tapi merasa tidak terima saat usaha yang kita lakukan sudah membuahkan hasil. 

Namun jangan panggil amir silangit jika saya putus asa sampai di situ, karena saya berhasil bangkit untuk meraih kemenangan. 

Dan di awal 2016 lalu, saya berhasil memantapkan diri menjadi full timer blogger.

Ilmu yang saya dapatkan dari kursus dan belajar otodidak pun saya terapkan dalam dunia blogger.

Dari ngeblog ini, saya bisa menghidupi diri saya sendiri karena sudah bisa berpenghasilan. 

Dengan kata lain, kerja keras saya dulu telah terbayar dengan harga yang setimpal. 

Jadiiiii, pendidikan itu teramat penting. Setiap orang berhak untuk mendapatkan pendidikan setinggi mungkin. 

Tergantung kita sendiri dan seberapa besar usaha kita untuk mendapatkan pendidikan yang layak. 

Semua yang saya lakukan juga semata mata untuk sebuah pendidikan.

Untuk saya sendiri kedepanya, saya berencana untuk menabung agar bisa melanjutkan pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi.

Pendidikan yang layak juga tidak harus di tempuh di sekolah atau perguruan tinggi lho. Di tempat kursus pun bisa. Contohnya seperti yang saya lakukan.

Maka dari itu, tidak ada alasan untuk tidak belajar, karena belajar bisa kapanpun dimanapun tanpa memandang waktu dan usia. 

Subscribe to receive free email updates:

7 Responses to "Menggapai Mimpi Menjadi Full Timer Blogger Melalui Kursus"

  1. Pendidikan membuka mata dan telinga bahwa wawasan ini luas banyak hal yang bisa kita pelajari

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya betul sekali, pendidikan penting sekali untuk kemajuan bangsa

      Hapus
  2. Kita memang harus selalu haus ilmu pengetahuan mas, sesuai yang diajarkan oleh Rosululloh, tuntutlah ilmu sejak dari buaian sampai ke liang lahat. Keren mas Amir, bungkus tempe aja bisa dibaca sampai habis. Saya juga masih ingat waktu kecil, setiap sarapan pagi selalu baca buku pelajaran, terutama yang ada gambarnya, atau buku komik lainnya...

    BalasHapus
  3. Betul, pendidikan sangat penting buat generasi muda.
    Ngga cuma ilmu pelajaran,tapi juga ilmu pembentukan karakter jadi anak yang tangguh dan ulet.

    Pengalamannya mas rada mirip sama pengalamanku..., sukanya membaca halaman koran kolom iklan ... padahal saat itu masuk sekolah dasar, kaaan ngga penting banget baca iklan loker begitu 😁

    BalasHapus
  4. Kerja keras yang kita lakukan pasti menuai hasil yang diinginkan. Semangat terus ngeblognya!!! Semoga semua harapan terkabul

    BalasHapus
  5. Menempuh pendidikan tidak mesti di lembaga formal; namun pendidikan sangat lah penting bagi kualitas generasi muda bangsa ini

    BalasHapus