Berbagai Macam Riset yang Pernah Saya Lakukan dalam Lomba Blog

Sumber foto : https://startupbisnis.com
Salah satu hal yang mungkin paling menjemukan sebelum mengikuti lomba blog adalah riset. Biasanya saat orang akan mengikuti lomba blog, mereka pengenya artikelnya tuh cepet kelar, dan merasa puas saat artikel di publish, kayak saya dulu sewaktu masih awal awal ikut lomba. 

Tapi sekarang sudah gak lagi, jadi sebelum mengikuti lomba blog, hampir yang selalu saya lakukan adalah riset. Seperti membaca artikel pesaing agar bisa bikin artikel yang lebih bagus lagi, atau membaca sumber informasi dari website penyelenggara, ataupun riset lapangan, baik di daerah sekitar sampai pergi ke luar kota yang jaraknya lumayan jauh dan memakan waktu berhari hari.

Riset itu menjemukan dan bikin pusing. Membaca di layar monitor itu bikin mata pedih. Keseringan, saya membacanya serambangan, padahal, proses membaca yang baik, cermat, dan seksama, akan menghasilkan pemahaman yang baik pula. 

Sebaliknya, jika membacanya serambangan alias asal baca saja, pemahaman pun jadi kurang. Dan pesan yang di sampaikan dalam artikel yang kita baca pun jadi kurang paham. Dan itu berarti, proses penulisan nantinya jadi kurang berbobot. 

Nah, berikut ini adalah berbagai macam riset yang pernah saya lakukan sebelum mengikuti lomba blog. 

Membaca
Yang sudah pasti saya lakukan sebelum menulis artikel lomba blog adalah membaca. Baik itu membaca artikel pesaing ataupun website penyelenggara. Saya ini sering bosan jika membaca artikel di layar monitor. Pedih banget di mata. Kadang saya jadi pengin beli mika penutup layar monitor laptop buat ngurangin sinar layarnya, biar baca jadi nyaman. 

Sumber foto : https://klosetide.wordpress.com
Kadang saya juga pengin beli kacamata baca. Tapi belum kesampe-an juga karena lupa dan kadang malas belinya karena jauh. E tapi katanya pakai kacamata itu risih ya ? nyenggol nyenggol pelipis, bagi yang gak biasa, mungkin iya risih. 

Nah, justru saya malah lebih nyaman membaca di hp atau smartphone, ya entah kenapa ko malah lebih nyaman baca di layar smartphone yang kecil. Jadi lebih focus gitu. Alhasil, pemahaman pun jadi lebih baik karena membacanya focus dan cermat. 

Riset lapangan
Untuk riset lapangan, saya pernah sampai sengaja ke Semarang. Waktu itu saya mau mengikuti lomba blog bluebird taksi. Jadi, pikir saya tentang lomba blog bluebird apps tersebut, karena peserta harus mengulas aplikasinya, maka blogger blogger yang di daerahnya tidak beroperasi taksi tersebut, biasanya tidak ikutan.

Dokpri
Tapi justru itulah peluang saya. Karena banyak mastah yang tinggal di daerah yang tidak beroperasi taksi tersebut, maka itu saya anggap peluang besar. Dan datanglah saya ke Semarang karena kebetulan kota Semarang adalah kota terdekat yang sudah beroperasi taksi bluebird. Kebetulan juga nih karena Kakak saya tinggal di sana, itung itung sambil dolan atau silaturahmi. 

Disana saya cuma semalam saja, berangkat jam 8 pagi sampai sana jam 2 siang, dan ke-esokan harinya saya sudah pulang karena kudu bikin artikelnya. 

Hasilnya bagaimana ?

Hasilnya, saya dapat juara 1 cuy, ampun dah, gak nyangka banget beibeh…saya sampe jingkrak jingkrak di depan laptop, horeeee…. artikelnya bisa di baca disini

Hadiahnya apa cuy ?

Hadiahnya uang tunai, kalau buat beli cilok pejabat bisa dapat 3 gerobak ….hehehe

Eh betewe, cilok pejabat itu apa ?

Cilok pejabat itu cilok yang di jual oleh “perantau Jawa Barat” yang di singkat pejabat (di tulis di gerobaknya). Secara di tempat saya banyak perantau asal Jawa Barat yang jualan cilok. Eh ko malah kandahan (ngobrolin) soal makanan nih :D 

Bukan hanya ke Semarang, tapi saya juga pernah ke Jogja, waktu itu saya akan mengikuti lomba blog festival budaya mataram Jogja, dan datanglah saya kesana, capek banget, soalnya saya pakai motor. Berangkat jam 7 pagi pulangnya malam. Kesasar sasar pula disana sampe muter muter gak karuan.

Disana saya ketemu temen baru sesama blogger. Disana juga ada blogger kece Mbak Yuni  sama Mbak Prima Hapsari lho, tapi gak ketemu. Cuma tau pas Beliau sudah post artikel. 

Hasilnya menang gak ?

Enggak, tapi saya enjoy saja, itung itung sambil plesir. Artikel bisa dibaca disini. Dan ternyata Kebumen – Jogja itu very near alias deket banget, Cuma 3 jam perjalanan. Saya jadi tau Malioboro, Taman Pintar, Keraton Jogja, dan tempat seru lainya disana. 

Selain itu saya juga pernah ke Pekalongan untuk mengikuti event wisata dan juga lomba blognya. Berangkat jam 6 pagi, sampai sana jam 1 siang. Saya naik motor melintasi hutan belantara Pekalongan yang dinginnya sampai mengigil es, brrrrrr…….

Berani sekali kamu ?

Ya iya dong. Laki laki itu harus jadi pekerja keras, karena bakal jadi imam keluarga nantinya hehehe… 

Capek gak ?

Capek banget, apalagi nulis artikelnya on the spot, jadi begitu selesai eventnya, saya harus nulis dan DL nya keesokan harinya. Saya cuma tidur 1 jam, rasanya seperti di gebukin. 

Pulangnya gimana ?

Pulangnya saya nginep di rumah seorang teman di Pemalang, namanya Mas Eko Nurhuda. Alamat blognya di www.bungeko.com. Oh trimakasih kawan, karena dirimu sudah menolongku waktu itu. Saya pulangnya sore dan gak berani kalau lewat hutan lagi, memang dekat sih, tapi takut di begal karena lewat hutan panjangnya ratusan kilometer dan jarang ada rumah warga.



Hasilnya bagaimana ?

Saya  kalah, masuk 10 besar pun enggak, tapi gak apa apalah, namanya juga_usaha. Kalah mah biasa, pantang menyerah dan bangkit dari kalah itu baru luar biasa, yang penting tetep semangat. Artikel bisa dibaca disini

Selain riset lapangan yang ekstrim tersebut, saya juga pernah travelling dadakan dengan biaya pas pasan, bukan untuk pamer dong, la wong saya lagi riset bikin artikel yang kebetulan tema-nya travelling, dan hasilnya kalah karena ternyata artikel saya gak sesuai tema. 

Kecewa gak ?

Dikit, karena setelahnya saya keluar jadi pemenang walau cuma jadi pemenang favorit, tapi cukup mengobati rasa kecewa saya. 

Selain itu, saya juga pernah sampai panjat pohon, mengkonsumsi obat suplemen yang ternyata ko efek sampingnya negative, saya jalanin, karena itu tadi, laki laki itu harus pekerja keras, pantang pulang sebelum kelar, agar anak istri pasti lebih bahagia nanti karena punya imam yang pekerja keras hehehe..

Intinya, untuk mengikuti sebuah lomba blog, kita itu harus berusaha maksimal, sekuat tenaga dan pikiran. Ubah kesulitan jadi kesempatan. Dan semakin pahit perjuangan bak beratawali, akhirnya semakin manis hasilnya bak madu tawon gung. 
End-----

Subscribe to receive free email updates:

5 Responses to "Berbagai Macam Riset yang Pernah Saya Lakukan dalam Lomba Blog"

  1. kerenn, risetnya sampe turun lapangan gitu... biasanya klo saya hanya sampe kepoin di google aja, paling banter youtube. Tapi kyknya seru klo riset sambil jalan2 gitu, sipp, inspiratif mas, harusnya mas nya bisa juara tuh, minimal yaa 3 besar gitu, hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Trimakasih. Setelah di bandingkan, ternyata tulisan saya memang kurang abot Mas, jadi maklum gugur

      Hapus
  2. Luar biasa Mas Amir. Turun lapangan memang beda dengan hanya baca tulisan. Mantap!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Pak, kalau turun lapangan, pemahaman pun jadi lebih luas karena jadi tahu keadaan sebenarnya

      Hapus
  3. Kereen bisa turun lapangan ngerisetnya. Lumayan jadi jalan-jalan ya mas, kalau saya paling cuma konsumsi, gak bisa sampe turun ke jalan, krn gak mgkn ninggalin si kecil, hehe

    BalasHapus