Usus Buntu, Haruskan di Operasi ? Sebuah Pengalaman Pribadi Part 1

Usus Buntu
Sumber : https://www.dokter.id

Buat kalian yang memiliki keluhan sakit di bagian perut bawah kanan, jangan pernah di sepelekan. Usus buntu itu ibarat gunung aktif di dasar lautan yang diam diam bisa menghancurkan daratan. Jadi jika kalian memiliki keluhan tersebut, segeralah ke dokter untuk pendeteksian lebih lanjut. Percayalah jika Anda ke dokter maka “khayalanmu” itu akan hilang dengan cepat.

----------------------------------------------------------------------------------------------

Berawal dari seringnya saya menahan pipis akhirnya saya harus di operasi. Ceritanya begini. Jadi rumah saya yang baru selesai di bangun itu belum ada kamar mandinya nya tapi sudah saya pakai untuk kerja. 

Jadi jika mau ke kamar mandi untuk pipis, saya harus pinjem kamar mandi Kakak saya (kebetulan rumahnya berjejeran ) atau tetangga saya. Tapi karena kamar mandinya ada didalam rumah dan orangnya sering pergi, maka saya terpaksa menahanya. Alternatifnya yaitu saya kadang pinjem kamar mandi tetangga yang kebetulan ada diluar. Tapi ya’ itu, karena lokasinya agak jauh, kadang saya suka males karena capek.

Baca juga : Ini Macam-macam Penyebab Lumpuh yang Wajib Anda Waspadai

Karena kebiasaan itulah, akhirnya saya jadi sering menahan pipis yang lama kelamaan membuat saya terkena anyang anyangan. Anyang anyangan ini sangat menyiksa, karena setelah memakai celana, sering kali setetes pipis masing sering keluar. Hal ini membuat saya jadi sering banget ganti celana, sehari bisa sampe 4 kali. Kalo gak ganti nanti sholatnya ndak sah.

Sumber : http://life.108jakarta.com

Saya juga jadi enggan pake CD karena bikin tambah banyak cucian. Bolak bolak balik bolak balik cuci sampe capek sendiri. 

Anyang anyangan yang saya alami lumayan lama, mungkin ada sekitar 4 bulan sebelum akhirnya penyakit ini terasa nemen (serius). Untuk air minumnya, saya minum air galon merk aq**. Air galon itu pastinya ada pengawetnya, dan tentunya gak baik untuk tubuh, apalagi jika sampe berbulan bulan. 

Nah, 1 galon air bisa saya pakai dalam sebulan. Dan banyak orang bilang, orang orang tertentu tidak bisa minum air galon. Tapi perasaan dulu saya gak gitu deh. Bahkan saya minum air isi ulang yang kualitasnya jauh di bawah air galon pun ndak apa apa. 

Air mendidih saja jika sampai 4 hari aja udah bau, apalagi air galon. Cara bodohnya sih begitu jika kaitkan dengan kesehatan. 

Karena sudah merasa anyang anyangan, maka saya pun lari ke dokter untuk berobat. Disana saya kasih tau semua keluhan saya sesuai yang saya rasakan. Dan pada saat itu saya masih merasa anyang anyangan ringan. 

“Keluhanya apa Mas ?” tanya asistenya

“Anyang anyangan Mbak” jawab saya

Kemudian saya di tensi dan dikasih obat oleh dokternya. Doktenya gak meriksa karena dia udah tau kalo saya hanya anyang anyangan ringan. Kemudian saya dikasih obat dan habis 3 hari.

Baca juga : 4 Cara Asik Agar Jantung Tetap Sehat

Setelah obat habis, sakit ko belum hilang juga dan saya masih anyang anyangan. Kemudian saya kembali lagi ke dokter yang sama. Jadi saya ini gak suka ganti ganti dokter biar dokternya tau perkembangan dan kondisi pasien jika sebelumnya telah berobat ke dirinya. 

Di pengobatan yang kedua, saya pun mengutarakan lagi keluhan saya. 

“Yang kemarin belum sembuh Mas ?” tanya dokternya

“Belum Pak” jawab saya

Kemudian saya disuruh berbaring dan kaki saya di tekuk tekuk, perut pun di tekan tekan

Jika perut terasa sakit di bagian bawah kanan, maka bisa jadi usus buntu. Segera periksa ke dokter. Dok. https://www.foredi.co

“Di tekuk begini sakit gak?” tanya dokternya

“Enggak Pak Dokter, cuma nyeri saja, enggak sakit” jawab saya

“Kalo saya tekan ini sakit gak? Takutnya usus buntu” (tekan pangkal paha kanan deket alat vital) tanya dokternya

“Enggak Pak cuma nyeri saja” jawab saya

Kemudian saya dikasih obat dan air 3 botol masing masing 1 liter. Setiap botol harus habis sehari. Setelah obat saya minum, rasa sakitnya di hari ketiga sudah hilang. Tapi setelahnya sakit lagi dan saya kembali lagi ke dokter tersebut seminggu setelahnya. Dan dokternya langsung bilang. 

“Anyang anyanganya masih sakit Mas ?“ tanya dokternya

“Masih Pak” jawab saya

“Usus buntu, operasi ya?” sahut dokternya

Dan saya pun bagai tersambar petir karena sebelum ke dokter saya sudah baca baca artikel bahwa apa yang saya alami ini memang gejala usus buntu. Dan jika tidak segera di tangani akan gawat.

Kemudian saya disuruh rebahan dan kaki saya ditekuk tekuk lagi, dan ternyata benar saya kena usus buntu. Karena saya kaget dan kecapekan, tensi darah saya cukup tinggi jadi 150 kalo gak salah. Mungkin juga karena saat itu saya merasa sangat capek.

“Operasi ya ? malam ini ” tanya dokternya

“Operasi?” jawab saya

“Iya, Cuma operasi kecil ko, ndak sakit. Nanti itu kalo ndak di operasi maka usus buntu akan pecah usus akan di bedah, dan itu operasinya jadi besar. Buka perutnya pun jadi besar. Mumpung masih ringan maka harus segera ditangani” jawa dokternya.

Saya masih ndak percaya dan agak mrebes mili karena saya takut di operasi. Bukan hanya takut saja, tapi saya juga ndak percaya kalo tubuh saya nanti bakal ndak utuh lagi karena sudah di odet odet olek dokter bedah. Artinya tubuh saya sudah ndak orisinil lagi. 

“Ya Tuhan, dosa apa yang sudah saya lakukan hingga saya harus menerima cobaanmu yang berat ini?” batin saya. Tapi saya yakin jika ada hikmah di balik semua kejadian. 

Kemudian saya dikasih rujukan untuk operasi secepatnya karena saya juga takut dengan penyakit ini. 

“Mau dimana Mas ? PKU atau RSUD?” tanya dokternya

Dan saya memilih RSUD kota setelah di kasih rujukan. Kemudian saya pun pulang dengan hati sedih. Sebelum sampai rumah saya mampir ke rumah Kakak saya untuk menemani saya ke RS malam itu juga. 
Sesampainya dirumah, Ibu saya kawut kawut tidak karuan karena Ibu saya gampang shock jika tau anaknya punya masalah. Untung saja ada Bibi saya yang menenangkan. Karena sering shock, saya sering kali memendam rasa, diam seribu hati seribu bahasa jika ada kabar kabar tidak baik di keluarga saya, agar Ibu saya selalu bahagia. Biarkan saya yang merasaka asalkan Ibuku tidak. 

Dan malam itu pun bergegas menuju RS untuk berobat. Tapi sampai sana saya pulang lagi karena pendaftaranya pagi. Dan paginya saya kembali untuk mendaftar. Sampai sore saya menginap. Tangan di bius, rasanya ndak enak karena badan saya sehat2 saja.

Saat saya terbaring dirumah sakit sebelum di operasi. Dokpri
Keesokan harinya saya diperiksa dan suruh puasa untuk foto ronsen setelah sebelumnya saya di suruh puasa dari jam 12 malam dan tidak boleh pipis dan BAB sampai waktunya tiba. 

Ronsen ini dimaksudkan untuk memperjelas apakah saya benar benar kena usus buntu atau tidak. Setelah itu saya juga di USG di bagian perut. Setelah hasil didapat, ternyata belum kelihatan juga. Sebelum di USG saya juga disuruh puasa kayak diatas tadi. Dan ternyata hasilnya belum kelihatan juga.

Kemudian setelahnya saya disuruh cek lagi, kali ini yaitu sinar X. Baru kali ini saya duduk di kursi roda dan di dorong oleh oleh suster. Aliasnya saya disini jadi pasien bener resmi pasien. 

Sebelum di sinar X, saya disuruh minum serbuk putih mirip tepung. Di minum jam 8 malam dan jam 9 malam dan puasa dari jam 12 malam. Saya juga gak boleh BAB, tapi pipis boleh. 

Dan keesokan harinya saya di cek pake sinar X. Dan ternyata hasilnya kelihatan dan positif usus buntu. Oiya, program diagnosis ini namanya appendicitis program. Appendictis dalam bahasa kedokteran artinya usus buntu.

Baca juga : Pengalaman Memilukan saat Ibuku Terkena Diare

Karena saya penasaran dengan hasilnya, maka saya pun tanya ke pergi ke ruang perawat sambil membawa infus ditemani Ibu saya. Dan ternyata hasilnya positif. Dan saya pun kaget tidak karu karuan karena saya harus di operasi. 

“Misalkan ndak di operasi bagaimana Mas ?” tanya saya ke perawat laki laki

“Kalo ndak di operasi bisa kambuh kambuh terus Mas?” jawab perawatnya

Kemudian Ibu saya dengan sengaja mengunjungi pasien pasien lainya di ruang sebelahnya. Dan ternyata ada pasien usus buntu juga. Malah ini usus buntu kronis. Jadi pasien ini pasien laki laki 17 tahun yang sedang kerja di Jakarta. Dan disana ia sering sekali sakit. Ia pun berobat ke dokter, sakitnya hilang sih, tapi setelah obatnya habis sakit lagi. 

“Masnya habis operasi usus buntu ya Mas?” tanya saya

“Iya Mas” jawab si pasien tersebut

“Kambuhnya sering ya Mas ?” tanya saya

“Sering Mas, seminggu berobat, obatnya habis sakit lagi, dan itu sering banget” jawab pasien tersebut”

“Di kira sakit maag, sembuh sih setelah minum obat, tapi kambuh setelah obatnya habis. Dan ini sudah lama sekali Mas. Berobat lagi kambuh lagi berobat lagi kambuh lagi begitu juga seterusnya” jawab sang Ibu pasien tersebut yang menemainya.

Mendengar jawaban tersebut sayapun berniat untuk operasi. Karena usus buntu itu usus yang bengkak. Jika di biarkan maka bengkaknya akan bernanah dan menular ke usus besar yang mana fungsinya sebagai saluran makanan. Jika sampe bengkak dan bernanah, maka harus di obati, atau bakal nular ke usus besar. 

Pasien tersebut yang kelihatanya sehat sehat saja, ternyata di vonis usus buntu kronis, dan lebih parah dari punya saya karena sudah lengket dan menempel di usus besar. 

Usus buntu yang membengkak, akan menekan saluran kencing, sehingga jadi pengin pipis terus, kayak yang saya alami.

Kemudian setelah saya kembali ke tempat tidur, rombongan dokter datang untuk menjelaskan tentang penyakit saya dan saya pun bertanya.  

“Dok, usus buntu itu harus di operasi ya Dok. Kalau ndak di operasi bagaimana Dok, berobat jalan saja? Tanya saya

“Kalau ndak di operasi bisa sih tapi kambuh kambuh terus” jawab dokternya. 

Dan ternyata diruangan lainya ada pasien lainya, yaitu pasien usus buntu yang lebih parah lagi, anak anak pula. Namun entah sudah pecah atau belum. Dan itu yang menguatkan saya untuk operasi. Lagian di banyak situs kesehatan, usus buntu harus di operasi. Jika tidak maka akan kambuh.

Di situs hellosehat, usus buntu bisa sembuh tanpa operasi, namun 1-5 tahun bisa kambuh lagi walaupun hanya 20%. Tapi setelah saya melihat kasus di lapangan, ternyata kenyataan ya seperti pasien tetangga yang kambuh kambuh terus setelah di obati.

Pikir saya waktu itu, karena usus buntu itu penyakit dalam, maka jika tidak dihilangkan akan kambuh lagi. Saya hanya berpatokan pada pasien tetangga di kamar sebelah karena usus buntu yang ia alami kambuh kambuh terus. Dan menguatkan niat saya untuk operasi. 

Kemudian perawat memanggil keluarga saya untuk meminta persetujuan tanda tangan bahwa saya harus di operasi. Sebelum di operasi, di suruh puasa dari dari jam 12 malam sampai waktunya tiba. 

Pagi telah tiba, rasanya deg degan. Keluarga saya datang semua, termasuk adik saya yang sengaja pulang dari Jakarta menjenguk saya. Sebelumnya selang infus di tangan saya yang banyak terdapat darah juga di ganti. Darah bisa masuk ke selang infus kalo kita banyak gerak. 

Dan saat saat yang di tunggu tunggu pun tiba. Sekitar jam 9 saya di bawa ke ruang operasi. Oleh Ibu saya, saya di suruh berdoa’a terus. Saya pun tak henti hentinya berdo’a agar semua berjalan lancar. Dua Kakak saya menemani saya. Sementara Ibu saya tidak ikut. 

Sebelum di operasi, saya banyak di tanyai dokter mengenai riwayat penyakit yang pernah di lalu, seperti darah tinggi, pakai gigi palsu atau tidak, sebelumnya pernah operasi atau tidak, dan lain sebagainya. 

Dan saya mengutarakan semuanya agar tindakan juga di lakukan sesuai kondisi riwayat sakit pasien. Jadi kudu di kasih tau semua ke dokternya ya. Oiya, dokter juga memberi tahu kalo efek samping operasi bisa sampai jantung, namun itu efek paling buruk dan sangat jarang terjadi. 

Setelah tiba waktunya, perawat pun datang untuk membawa dan mendorong tempat tidur saya ke ruang operasi. Saat dibawa, saya pun terus berdo’a agar semua lancar dan saya sehat sehat saja sampai selesai. 

Dalam ruangan operasi, hawanya dingin sekali karena ada AC nya, saya sampai menggigil. Kemudian saya di tanyai lagi oleh para pegawainya mengenai riwayat penyakitnya, mereka menggunakan sarung kepala layaknya dokter bedah. Mungkin mahasiswa magang atau mungkin memang dokternya.

Sumber : http://banjarmasin.tribunnews.com
Disana saya di pindah lagi ke kursi yang lebih tinggi. Dan akhirnya saya di bawa diruang operasi. Ruangannya sangat dingin seperti es dan saya sangat menggigil. Disitu saya terus berdo’a semoga semua berjalan lancar. 

Disitu banyak dokter bedah yang akan melakukan operasi ke saya. Saya menoleh ke arah salah satu meja dimana banyak terdapat alat alat operasi seperti gunting dan lain sebagainya. 

“Sebentar lagi perutku akan di bedah” batin saya waktu itu sambil terus berdo’a. 

Kemudian saya di suruh duduk selonjoran dan dokter bedahnya (dokternya perempuan) memberitahukan kalau saya hanya di bius setengah badan. Saya pernah tanya sebelumnya ke dokter bagian pembiusan saat di ruang perawatan. 

“Kalau di bius total bagaima Dok?” tanya saya

“Kalau di bius total resikonya lebih besar Mas, lagian ini hanya operasi kecil saja” jawab dokternya

Dokter mulai menyuntikan obat bius di punggung saya dan saya di suruh jangan bergerak. Ada tiga suntikan bagian tulang belakang saya. Cussss…. Kaki saya mulai kesemutan sampai ke bagian perut tengah. Dokter juga bilang kalau lubang alat vital saya juga di masuki selang. 

“Pipisnya di selang ya Mas, karena kalau tidak katupnya bisa pecah” tanya dokternya

“Oh gitu ya Dok?” jawab saya

Saya Cuma ada rasa sedikit seperti di senggol saat selang di masukan ke alat vital saya. Dan saat perut si bedah, rasanya juga sama saja, seperti di senggol saja. Mata saya masih bisa melihat mereka para dokter yang sedang mengoperasi saya. 
Bersambung… ke part 2

Subscribe to receive free email updates:

2 Responses to "Usus Buntu, Haruskan di Operasi ? Sebuah Pengalaman Pribadi Part 1"

  1. Jujur saya ketika membaca pengalamannya mas Amir ikut khawatir juga kalau sampai kena usus buntu juga. Ada rasa takut juga ketika dioperasi

    BalasHapus
  2. Astaga, berarti sakit usus buntu mas Amir termasuk sudah akut ya, sampai saluran pipis dimasukkan selang untuk pipis begitu.
    Sekarang sudah sembuh total kan, mas ?.

    Aku pernah juga operasi usus buntu.
    Aku masih ingat, sakitnya minta ampun waktu pertamakali diminta latihan jalan pasca operasi ..., aku sampai ambruk terjatuh di dekat ranjang rawat inap.

    BalasHapus