Kesalahan Fatal yang Pernah Saya Lakukan dalam Lomba Blog


Kesalaha Fatal yang Pernah Saya Lakukan dalam Lomba Blog
Semakin kesini, master lomba blog semakin bermunculan. Jika dulu ada Akida Pratama, M. Rikar Tayusani, Hartomo, sekarang ada Jovie Candra Purnama dari Situbondo yang hampir setiap tulisanya sangat powerfull dengan usaha yang maksimal. Kemudian ada Mas Hendra, Alfian Hoki dan Mbak Yuni Adriyani tetep karena kemampuanya di ambang batas. 


Sementara Mbak Langit Amaravati juga semakin terkenal dengan gaya tulisanya yang khas dan sukai banyak orang. Lalu ada Koh Deddy Huang yang setiap artikel lombanya sangat maksimal. Mereka adalah tokoh tokoh lomba blog yang banyak di kenal orang di tahun 2018 ini. 


Melihat tulisan tulisan mereka, saya pun tereran heran "pantesan, la wong maksimal kayak gitu, gak heran deh menang, sementara punya saya jauh berbeda kualitasnya”. Dan setelah saya amati, ternyata berikut adalah beberapa kesalahan fatal yang pernah saya lakukan dalam lomba blog sehingga seringkali tulisan saya kalah dalam persaingan. 

1.Riset kurang maksimal

Hal yang sangat penting sebelum mengikuti lomba blog adalah riset. Kesalahan yang sering saya lakukan dalam riset adalah kurang cermat saat membaca artikel referensi. Itu karena saya membacanya serambangan, sehingga pemahaman yang di dapat pun berkurang. Padahal proses membaca yang baik akan menghasilkan  pemahaman yang baik pula. 

Bukan hanya itu, saya juga seringkali kurang membaca kekuatan lawan. Seperti beberapa waktu lalu, karena kurang membaca kekuatan lawan, akhirnya saya jadi menulis ulang dan sangat membuang waktu dan tenaga. Akhirnya saya bikin artikel lagi dari awal, huh capek banget pokonya. Tapi gapapa lah karena akhirnya masuk dalam daftar pemenang favorit. 


Oiya, riset lapangan juga sangat penting. Hal ini juga di lakukan oleh beberapa blogger, contohnya Jovie Candra. Jadi usaha yang ia lakukan sangat maksimal dengan riset lapangan secara langsung. Saya pun sampai terheran heran. Contohnya pas lomba blog jember kemarin. Jadi Mas Jovie ini sengaja pergi ke Jember dari rumah di Situbondo untuk riset, wah jauh sekali dan niat banget pokonya. Dan akhirnya, ia dapat juara 1 nya, keren banget pokonya, karena riset lapangan itu sangat penting agar poin keaslian bisa di dapat. 

2. Kurang memahami tema

Seringkali mengikuti lomba blog, saya masih saja kurang memahami tema. Seperti beberapa waktu lalu di lomba blog xwork yang temanya tentang produktivitas, artikel yang saya tulis, temanya malah ngambang, gak tertuju, bukanya tersurat tapi hanya tersirat, aliasnya temanya kurang dapet karena hanya menyinggung dan tidak terlalu membahas tema. Karena gagal fokus soal tema, saya pun kalah total, Alhamdulillah sudah kalah, dan saya tidak mau mengulangi lagi.


3. Kurang kreativitas soal desain

Menulis bukan hanya soal mengetik saja, tapi unsur visual juga sangat penting. Dan inilah kesalahan yang sering saya lakukan. Karena pengenya asal jadi saja, desain atau usur kreativitas pun di lupakan. Padahal unsur kreativ juga menambah poin tesendiri. 


Bahkan banyak blogger bilang jika para master sering menang lomba karena desainya yang keren. Entah itu desain grafis atau desain blog. Walaupun sebenarnya kualitas tulisan yang utama. Tapi tidak bisa di pungkiri, jika ternyata blog dengan desain yang bagus seringkali menang. La wong nyatanya begitu, mau bagaimana lagi ?

4. Memburu quantitas bukan kualitas

Bulan puasa kemarin, semua orang membutuhkan banyak biaya. Karena saya pikir kalo dapet banyak artikel lomba, berarti kesempatan menang pun juga besar. Padahal tidak sepenuhnya benar, karena kemampuan setiap blogger berbeda beda. 


Tulisan yang mungkin di buat oleh anak SMP dalam 5 hari, mungkinakan akan selesai dalam 1 hari oleh blogger berpendidikan tinggi. Karena ambisius ingin mendapatkan tulisan banyak, akhirnya saya yang wawasanya masih minim membuat tulisan seadanya tanpa terlalu memikirkan kualitas, dan ternyata yang saya lakukan  sia sia karena banyak tulisan saya yang kalah. Mending buat 1 atau 2 tulisan tapi powefull dan maksimal. 

5. Terlalu memburu fitur pro tadi tidak di maksmalkan

Ini nih kesalahan yang juga sering saya lakukan, karena saya telah banyak membeli fitur pro untuk lomba blog tapi tidak di maksimalkan. Hanya karena lomba blog, saya sengaja membuat blog wordpress self hosting dan juga template premium yang harganya cukup menguras kantong. Padahal kualitas tulisan itu nomor 1. Gak harus pake fitur ftur pro kayak gitu. 

Contohnya Alfian Hoki dengan blognya di  ladanghoki.wordpress.com dan firstwinner.wordpress.com, kalau saya amati, dia dari dulu tidak terlalu memikirkan soal tools blog, yang penting kualitas tulisan. Nyatanya, dia sering banget menang, terlebih karena unsur komiknya yang gokil abis. 


Untuk membuat komiknya, saya kira Mas Bro Alfian Hoki pake pen tablet yang mahal itu, ternyata cuma pake wacom biasa. Saya juga punya wacom pen tablet, eh malah sampe kepikiran mau di jual wkwkwkw. 

Jadi Mas Bro Alfian ini gak terlalu mikirin fitur Pro, tapi memaksmalkan potensi yang ada. Bahkan sejak saya kenal dia tahun 2012 lalu, blognya masih konsisten pake subdomain wordpress dan konsistn dengan komiknya. Semakin kesini, komiknya makin bagus saja. 

Untuk softwarenya, kalo saya tebak, ia hanya memaksimalkan 1 software yaitu photoshop. Hasilnya kemampuan editingnya makin bagus, efek maskingnya making halus, seleksinya juga makin top dah. 

Sementara saya, saya malah gak konisten, dulu pernah belajar bikin komik, tapi mandeg, lalu mulai lagi, mandeg lagi, mulai lagi, dst. Tapi sekarang saya sedang mencoba move on dengan mempelajari 1 ilmu, yaitu belajar bikin komik. Saya tak peduli software lain, seperti grafis ataupun edit video, karena mempelajari banyak ilmu tapi cuma di pelajari sebentar sebntar cuma bikin gak karu karuan. Mending 1 ilmu tapi konsisten dan langgeng. 

Dulu saya juga pernah belajar photshop, gak sampe maksimal lalu saya belajar coding CSS, CSS gak selesai dan mandeg di tengah jalan, padahal udah mulai paham. Kemudian saya belajar software edit video windows movie maker, udah mau lancar tapi mandeg di tengah jalan lagi. Kemudian belajar lagi edit video after effects, belum sampe mahir sudah mandeg di tengah jalan. Ah bikin pusing. Kemudian saya putuskan untuk belajar menggambar komik sampe mahir, bodo amat dengan software lain. Lebih baik mempelajari 1 ilmu tapi di pelajari 1000 kali daripda 1000 ilmu tapi cuma di pelajari 1x. Dari sinilah saya sadar bahwa konsisten itu sangat penting. Pentinggggg banget dan sangat menentukan kesuksesan seseorang. Point 5 ini merupakan kesalahan terbesar yang pernah saya lakukan, semoga menjadi pelajaran buat saya yang sedang mencoba untuk sukses. 

6. Kurang engagement seperti share sosmed dan komentar

Dalam peraturan lomba sering di sebutkan bahwa jumlah komentar dan share somed juga menjadi nilai tambah sekitar 10%. Tapi saya sering mengabaikan, padahal itu sangat mudah di lakukan. BW atau blogwalking kan gampang. Share sosmed jug gampang. Tapi seringkali saya malas, efeknya, level juara pun belum maksimal, keseringan hanya di posisi 2 atau 3, bahkan hanya favorit. Juara 1 jarang. 

7. Menerima kemampuan kita

Terimalah dengan kemampuan kita. kalo itu soal tekhnis mungkin bisa di pelajari karena barang katon atau barang kelihatan. Tapi kalo soal wawasan, misal kamu hanya tamat SMA sehingga wawasanya pun berbeda dengan mereka yang kuliah. Kalo saya yang cuma tamat SMA, saya juga memaklumi jika kemampuan saya memang segitu. Dan ingat, rejeki itu di tangan Tuhan, kita manusia hanya bisa berusaha. Kalo kalian memang ingin lebih pintar, bisa belajar otodidak atau kuliah juga bisa. Man jadda wa jadda pokonya. Keselahan yang pernah saya lakukan adalah karena saya kadang merasa PD dengan tulisan saya, dan punya blogger lain tidak lebih bagus dari punya saya, tapi yang tejadi malah sebaliknya. 

Nah, itulah kesalahan fatal yang sering saya lakukan dalam lomba blog. Mari kita sama sama belajar dari kesalahan untuk lebih baik di masa depan. 

Subscribe to receive free email updates:

8 Responses to "Kesalahan Fatal yang Pernah Saya Lakukan dalam Lomba Blog"

  1. Selalu senang membaca tulisan Mas Amir. Ada antusias, jujur, semangat dan konsistensi di dalamnya.

    Ikut lomba blog memang asyik. Apalagi ngerasa kena banget dengan temanya.

    Kalo saya sih, lagi vakum. Sibuk dgn kerjaan. Masih online sih, tapi nggak kepegang lagi lomba blognya. Mana kualitas pemenang, makin ke sini makin canggih! Hehe..

    Tetap semangat Mas Amir!

    BalasHapus
  2. Hihihiii secara keseluruhan sama lah kesalahannya
    Aku juga sekarang ini cukup selektif ikut lomba. Pilih yang temanya mumpuni, peluangnya besar. Jadi bisa lebih hemat energi 😂

    Btw, dua paragraf pembukanya cetaaaar banget 😂😂

    BalasHapus
  3. kalau saya sendiri kurang memahmi tema, pernah paham temanya Alhamdulillah bisa jadi juara 1

    BalasHapus
  4. Ya Allah ada Nama saya, terharu.. Kurang lebih kesalahan yang saya lakukan pun tidak jauh berbeda mas, menurut kita sudah maksimal, tapi ternyata melenceng jauh dari tema. Akhirnya malah kalah. Kalo saya pribadi sih, lebih fokus ikut lomba blog yang temanya ringan, setidaknya sih coba langkah ini dulu, toh kalo pun masih kalah, berarti kedepannya harus saya koreksi lagi, dimana letak kesalahannya.

    Apalagi kalo ada ngeriview gitu, saya usahakan langsung beli produknya, contohnya kayak lomba home credit dan lomba xwork kemarin. Kesempatan menangnya lebih besar. Yah ujung2nya sih balik lagi ke rezeki ya mas... Hehehe... Good luck kedepannya mas...

    BalasHapus
  5. Semangat bro, saran ane temukan satu cara yang bisa buat maksimalkan potensi. Kalo ane sih (bikin capek emang) buat dalam kondisi kepepet hehehe.

    Nais artikel brk, salam blogger dan salam hoki

    BalasHapus
  6. Inspirasi banget tulisannya...
    Memang hal yang paling penting itu belajar dari kesalahan... dan disini saya juga belajar dari kesalahan... kenapa saya jarang juara satu lagi... heh

    BalasHapus
  7. Merasa tertohok begitu baca artikelnya. Siap siap berbenah diri agar bisa maju kembali

    BalasHapus
  8. Saya juga begini mas. Apalagi kalau yang join lomba nama-nama master seperti yang Mas Amir sebutkan. Beuh, langsung jiper. Jadi sekarang juga kudu pinter-pinter riset dan baca referensi yang lebih dalam lagi. Biar tulisannya bisa to the point!

    BalasHapus