Cerita Seru Masa Kecilku – Seperti Bocah Petualang

Foto : https://www.inspirasi.co
Hai teman, masa kecil itu sangat indah, iya enggak?  Saat masih kecil, yang ada di pikiran hanya bersenang senang, bermain dan bermain terus sampai wajah berubah kelawu kena debu. Berbeda dengan orang dewasa. Saat dewasa, ada banyak sekali hal di pikirkan. Seperti pekerjaan, jodoh, dan lain sebagainya. 

Saat masih kecil, kita bisa bermain dari pagi sampai petang. Sayapun sering di cari emak karena gak pulang pulang sampai sore. Saya yang tinggal di desa, ada banyak sekali permainan yang saya mainkan. Saat musim hujan, saya suka bermain hujan hujanan berlarian kesana kemari. Bermain pancuran di talang, bikin kali kalian di halaman rumah, dan lain sebagainnya. Tentunya harus ngumpet ngumpet dari orang tua biar gak ketahuan hehehe. Ah senang banget pokonya. 

Foto : brilio.net
Oiya, saya masih ingat pas pulang sekolah di musim hujan, saya gak bawa payung. Lalu di jalan kami motek pelepah pisang sebagai pengganti payung. Kadang pake daun talas, kadang pakai daun jati. Kadang di pakai sendiri kadang berdua. Sekolahnya nyeker gak pakai sepatu. Seperti gambar paling atas.

Saat musim hujan, saya suka mandi di kali pas musim kali sedang banjir. Kami juga sering nener cari ikan. Justru pas banjir, malah banyak anak anak yang sengaja mandi di sungai. Kadang pake gedebog pisang, kadang juga bawa pelampung ban mobil. Dulu, saya dan teman teman sering menghadang kelapa hanyut lalu saya tangkap dan di jual. Selain itu permainan lain yanga sangat favorit yaitu main bola di musim hujan. 

Dok.Mim Medan
Ada juga permainan saat mandi di kali, yaitu cak masang. Yaitu permainan bagi yang kalah harus mengejar dan memegang (cak) temen temen lain yang berlarian, tapi ini di air, kalo keluar dari air maka ia kalah. 

Permainan paling seru yaitu bikin balon menggunakan sarung. Jadi sarung yang biasa di pakai buat mengaji di bawa buat mandi. Pada ujungnya di ikat, dan saat akan anjlog, sarung di buka seperti orang akan menjala ikan. Kemudian pas di air sarung akan melembung seperti balon. Setelah itu teman teman lain menepuk nepuk, seruuuu sekali pokonya. 

Sungai di tempat saya itu bersih, tidak seperti kali di kota kota yang tercemar limbah. Jadi airnya bisa di pakai buat mandi dan bahkan memasak. Kalo kalian sering berkunjung ke air terjun di pegunungan, seperti itulah sungai di tempat saya. Bahkan sampai sekarang pun masih bersih. 

Saat sungai sedang besar setelah banjir, kami juga sering banget mandi. Saya mandi sampai 4 kali sehari, pagi sebelum berangkat sekolah, pulang sekolah jam 11 siang, jam 2 siang mandi lagi, jam 4 mandi lagi, sampai bibir berwarna biru karena kedinginan. Dan saya berani loh anjlog dari ketinggian hamper 10 meter. Kalian berani gak ? Saya juga bisa nyilem atau menyelam di dalam air selama beberapa menit karena sudah terbiasa. Tapi itu dulu, sekarang  sebentar saja sudah ngap ngapan. 

Tempat favorit untuk mandi yaitu Curug Silangit, sesuai dengan nama blog saya, amir silangit. Jadi bagi yang belum tahu, nama blog saya terisnpirasi dari air terjun di tempat saya, Curug Silangit, hehehehe.

Karena kami sering banget mandi di kali, jadi gak heran deh kalau kami pandai berenang. Tahun 2016 kemaren pas acara trip ke Dieng bareng temen temeng di Banjarnegara sana dan berenang bersama, temen saya ada yang gak bisa berenang, padahal tinggi kolamnya hanya sampe leher, dan teman saya  itu ada yang mau ngelelep huhuhu. 

Dulu pas musim hujan, di tempat saya banyak sekali belalang. Belalangnya berwarna warni, ada merah, kuning, hijau, biru dan warna warna lainya. Belalang tersebut banyak hinggap di pohon singkong, lalu kami tangkap dan kami bakar untuk di makan. 

Kalau kakak perempuan saya, ada kebiasaan menangkap belalang setelah pulang sekolah. Karena kebiasaan tersebut, emak saya sampai bilang “jangan suka makan belalang, nanti jodohmu orang Sulawesi” maksudnya orang jauh. Dan benar saja, kakak perempuan saya suaminya orang jauh huhuhu. Perkataan orang tua memang mujarab. Dulu makan belalang itu enak sekali. Sayapun doyan. Kalian doyan gak ? tapi kalo sekarang saya udah gak doyan lagi. 

Itu diatas adalah permainan saat musim hujan. Saat musim terang atau kami menyebutnya musim ketiga, juga ada banyak permainan yang kami lakukan. Contohnya seperti panggalan atau gasing. Gasing ini terbuat dari kayu klanding atau petai china dan di ambil galihnya (bagian tengahnya yang berwarna hitam) karena kuat. 

Panggalan. Dok http://harian.analisadaily.com
Ada cerita nakal nih tentang permainan panggal ini. Jadi saya dan adik saya bermain panggal di depan rumah. Saat adik saya mencoba menyipat (menghantamkan panggalnya ke panggal saya), panggal adik saya mengenai kaca dan pecah. Dan adik saya gak berani pulang sampai sore dan di cari emak wkwkwk. 

Permainan panggal atau gasing adalah permainan hantam hantaman (sipat) gasing antara satu gasing dengan gasing lainya. Jumlah pemain ini minimal 2 orang. Sebelum memulai, kami semua harus memutar panggal secara bersamaan. Siapa yang panggalnya berhenti duluan maka ia harus ngung ( memutar panggalnya karena kalah) kemudia di hantam oleh lawan lainya yang panggalnya berhenti lebih lama selevel di atasnya, begitu juga seterusnya. Semakin banyak yang main, semakin seru dan ramai permainan ini. Dulu bukan hanya anak anak, tapi orang tua pun pada ikut. 

Cerita lain soal permainan ini yaitu saat teman saya kena panggal di bagian dahinya. Jadi pas dia sedang ambil panggal milikinya di kalen (sungai cilik) dan kemudian kepalanya nongol, tiba tiba ada panggal melayang dan mengenai kepalanya, “dhuar” dan akhirnya di tambal tuh kepala teman saya. 

Selain panggal, saya juga seringkali bermain egrang. Egrang ini terbuat dari bambu. Awalnya saya gak bisa main egrang, tapi karena saya pengen bisa, akhirnya saya bisa bikin yang tingginya sampai genteng. Tiap kali pulang sekolah saya sering main egrang. Kadang juga saya bawa ke Sungai untuk mandi. 

Egrang. DOK. http://bamboo.ichsany.com/enggrang/
Kalau pas musim kemarau atau musim ketiga, di tempat saya banyak sekali mangga yang tumbuh di gunung. Saya juga punya beberapa pohon mangga di gunung dan tumbuh banyak. Saat panen, mangga di panen oleh Bapak saya dan pulangnya di pikul. Sampai 2 keranjang. Saya masih ingat ketika mangga di angin anginkan di kamar sebelum di imbu (di hibernasikan cara tikusnya) kemudian di jual ke pasar. 

Jenis mangga yang ada di tempat saya yaitu mangga keong dan mangga kepudang. Ada juga mangga santog, mangga kwedung, dan yang paling enak yaitu mangga sengir. Dulu di tempat saya belum ada mangga arum manis kayak sekarang. 

Saya masih ingat sekali saat saya dan Bapak saya ke gunung untuk berkebun yang jaraknya lumayan jauh dan menanjak, saya masuk ke dalam keranjang dan di pikul oleh Bapak saya bersama teman perempuan saya. Ah indah sekali waktu itu. 

Permainan masa kecil yang masih saya lakoni sampai sekarang yaitu layangan. Dulu saya sangat sukaaa sekali layangan. Setiap pulang sekolah, saya suka main layangan. Saya kalo punya layangan itu sangat di rawat. Makanya di banding teman teman lainya, layangan saya paling awet. 

Saat di sekolah, pikiran saya sering gak focus karena layangan. Kalo sudah layangan, kepala selalu mendongak ke atas barangkali ada layangan putus. Saya juga senang sekali mengejar layangan putus. Ada rasa penasaran yang tak bisa di bandingkan dengan apapun kalo lagi ngejar layangan putus. 

Layangan. DOK https://www.garudacitizen.com
Karena saking senangnya bermain layangan, sampai SMA pun saya pernah di katain “udah gede masih main layangan” dan sampai sekarang pun saya masih main layangan. Dan justru saya berhasil mendapatkan banyak keuntungan dari hobi layangan ini. Seperti jualan layangan online beserta aksesorisnya yang sepertinya hanya ada 1 di Indonesia, yaitu punya saya. Selain itu saya juga sudah menjual banyak ebook layangan saya. Ternyata mereka yang ngatain saya menjadi motivasi buat saya dan malah bisa saya adikan peluang. 

Permainan lain saat saya kecil dulu yaitu ada jlumpritan (petak umpet), bentengan, kebo gider, kasti, dam daman, lencengan, cari kepiting setelah pulang mengaji, dan banyak lagi yang lainya. Oiya, ada lagi nih, tung tung balung hehehe seperti gambar di bawah ini. 

Permainan tung tung balung ketiban jambe kentung sewiji wiji pecah. Dok lucu.me
Nah, ada cerita seru nih pas cari kepiting ini. Jadi, saya dan teman teman saya suka cari kepiting setelah ngaji, dan oleh salah satu teman saya di bakar dan di makan. Eh muntah muntah dia. Ya iya lah la wong di bakar begitu saja tanpa di bumbui lalu di makan, ya muntah. Entah kalo yang udah biasa. 

Hal seru yang sering saya lakukan saat masih kecil yaitu berpetualang ke gunung. Cari burung, susuh manuk atau sarang burung, cari layangan, naik gunung, cari udang, dan banyak lagi yang lainya. 

Iya, jadi dulu di tempat saya, di kalen kalen (sungai kecil yang ada di gunung) banyak hidup udang udang galah. Besarnya se lengan anak kecil, kadang sampai ada yang segede lengan orang dewasa. Jadi kalenya yang bentuknya seperti kolam kecil, kami tawu (membuang airnya). Setelah sat (kering) maka udang bisa di ambil dengan mudah. Kemudian di masak. Ah enak sekali pokonya. Hanya di bumbui garam saja sudah enak. 

Nah, itulah pengalaman saya waktu kecil di kampung saya yang masih sederhana dan tradisional dulu. Belum ada hp waktu itu, apalagi hp android. Dan, seperti apa pengalamanmu dulu waktu kecil, tahun 95 an. Komentar di bawah ya ? 

Subscribe to receive free email updates:

1 Response to "Cerita Seru Masa Kecilku – Seperti Bocah Petualang "

  1. Mandi di kali, masa yang tidak terlupakan, senang rasanya. Sesenang saat, melihat atau berpaspasan dengan benda warna kuning, serentak tertawa riang, bauuuu katanya.
    Main gasingan, koleksi saya sampai banyak.

    BalasHapus