Pentingnya Manajemen Berkualiltas, agar Tidak hanya Sekedar Sibuk tapi Produktif


Produktif, kata yang sangat gampang di ucapkan tapi terkadang sulit di lakukan. Untuk para blogger terutama yang fulltimer seperti saya, seberapa produktifkah kalian ? missal dari 8 jam kerja yang kalian miliki, berapa jam yang menurut kalian berkualitas ? sampai 6 jam kah. Sip deh kalau sampai 6 jam gitu. 

Btw, tugas seorang blogger ngapain aja sih ? missal kayak saya nih ya. Saya punya jadwal nulis artikel harian, minimal 5 artikel dalam sebulan. Saya juga punya jadwal bikin artikel lomba, abis itu belajar software sejam sehari, mengakses social media seperlunya, chatting grup WA untuk info job terbaru, setelah itu ada cuci baju, ngerjain pekerjaan rumah, bantu ortu, dan hal lain yang harus di kerjakan. 


Kalo saya, saya seringkali kesel banget sama diri sendiri, karena masih gak produktif, jadi saya ini masih sering banget mainin instagram, padahal saat itu saya sedang ngetik atau sedang belajar. Kadang saya juga malah nonton youtube atau malah browsing kampus kampus terkenal karena saya punya mimpi untuk kuliah dari hasil ngeblog. Dan itu sering banget saya lakukan. Lamanya bisa sampe 30 menit bahkan 1 jam. 

Alhasil, pekerjaan nulis atau belajar jadi terganggu. Pekerjaan yang seharusnya sudah selesai tepat pada waktu malah jadi molor gara gara hal hal yang gak bermanfaat. Aliasnya distraksinya kebanyakan. Padahal untuk membuat artikel harian saja sebanyak 500 kata, saya hanya membutuhkan waktu rata rata 3 jam. Tapi karena gak produktif dan hanya sekedar sibuk, jadi molor sampe 5 jam bahkan seharian. 

Untuk kuota internetnya, sehari saya bisa habis 700Mb, tapi karena saya banyak melakukan hal gak produktif, jadi tambah 300 Mb, total 1GB huhuhu pemborosan. Dan karena hal ini, berpengaruh kepada hasil yang saya dapatkan. Artikel jadi sedikit dapetnya, belajar juga jadi terganggu, dari yang harusnya 1 jam malah kurang atau lebih, gak tepat waktu pokonya. Artikel lomba pun sama, pekerjaan rumah juga kadang gak terselesaikan. 



Saya pernah mendengar cerita dari seorang teman yang  katanya pernah kurang produktif juga. Dia mencoba memfokuskan 3 jam untuk hal produktif dan benar benar di manfaatkan. Dan ternyata emang benar, waktu 3 jam tersebut benar benar produktif. Seandainya 8 jam juga bisa dilakukan untuk hal produktif setiap harinya, pasti kita tak hanya sekedar sibuk doang, tapi banyak menghasilkan karya. Seandainya dalam 1 bulan kita bisa produktif dengan 8 jam sehari, pasti banyak karya yang kita hasilkan. 

Kadang saya mikir, bagaimana orang orang Tiongkok sama orang Jepang bisa sangat disiplin, sehingga kedua Negara tersebut sangat maju karena pola pikir masyarakatnya yang sangatlah dispilin. 

Hal lain yang bikin saya gak produktif yaitu soal istirahat. Seringkali saya menjadwalkan kalo jam 9 malam harus sudah bobok manis. Eh malah saya begadang dengan tetangga. Atau kalaupun sudah mapan tidur, malah saya main istagram atau yutuban. Uh jengkel sendiri rasanya. Keseringan kalo sudah begini, saya jadi tidurnya jam 10 lebih atau malah jam tengah 12. Padahal saya tau kalo besok harus bangun pagi karena harus pegi pasar. 


Kalau sudah begini, badan rasanya lesu, kepala jadi theng thengan alias pusing, buat mikir jadi susah, iya kalo saya bisa tidur pagi, saya gak bisa. Keseringan pekerjaan jadi tak sesuai rencana, berantakan. Harusnya jam segini harus selesein draft, eh malah molor jadi besoknya. Kzllllllll……………..

Manajemen waktu memang sangat penting. Biar kita gak hanya sekedar sibuk, tapi produktif. Bukan seberapa banyak waktu yang kita buang, tapi seberapa banyak ilmu atau hasil yang kita dapat. Oiya, produktif boleh, tapi sempatkan untuk bersilaturahmi dengan tetangga atau teman untuk menambah keakraban. Paling enggak sejam sehari, missal jam 8-9 malam, kayak yang saya lakukan. Jangan ngumpet dirumaaah mulu, karena kita hidup bertetangga dan gak bisa hidup sendiri, kalo ada apa apa yang kita butuhin kan tetangga, iya enggak ? Lagian online mulu kan penat. Dan inilah pengalaman saya, semoga kalianbisa lebih baik daripada saya. 

Subscribe to receive free email updates:

14 Responses to "Pentingnya Manajemen Berkualiltas, agar Tidak hanya Sekedar Sibuk tapi Produktif"

  1. Wah begini aja udah bisa dapat banyak achievement, gimana lebih productive

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih banyak main mainya Mas, kudu lebih produktif lagi pokonya

      Hapus
  2. 1 hari 1gb, sebulan = 30gb. Amazing

    BalasHapus
  3. musti cari inspirasi jg di luar..biar hemat kuota..

    BalasHapus
  4. bener banget kang, biar semuanya tersusun rapi dan gak berantakan aktivitas kita

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, jadi waktu yang kita habiskan benar benar efektif

      Hapus
  5. dengan manajemn waktu tak ada waktu yang terbuang percuma

    BalasHapus
  6. Manajemen waktu siasat mengatur waktu agar efektif
    sayangnya kita sendiri yang sering melanggarnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga, selalu berusaha produktif pokonya

      Hapus
  7. setuju mas, buat apa kalau hanya sekedar sibuk kalo gak produktif

    BalasHapus
  8. Kurangi bermain di medi sosial, semisal fb, twitter atau youtube biar bisa focus nulis. Pengalaman pribadi mah, jika sudah asek main media sosial sampai lupa segalanya. Keasikan ngobrol dan chatting jadinya.
    Asek didunia maya jangan sampai melupakan dunia nyata.

    BalasHapus