Hobi Memelihara Kucing

Kucingku sekarang. Dokpri
Hai, saya ini sangat suka dengan kucing. Bagi saya kucing itu lucu sekali. Bulunya halus dan bisa di ajak main main serta jadi hiburan tersendiri. Tapi kudu ati ati juga karena bulunya kalo masuk hidung bisa berbahaya. Kalian suka kucing gak ? 

Mungkin sebagian dari kalian ada yang alergi dengan kucing. Tapi saya enggak. Dan bahkan keluarga saya pun suka kucing. Sejak jaman baheula, saya sudah memilihara kucing. Tapi kami tak pernah memelihara banyak, paling 1 atau 2 ekor. Kemarin saya punya 4, tapi karena jorok, 3 kucing saya banjatkan atau di lepas liar ke desa tetangga. 

Saya lebih suka kucing jantan karena clitas ( agrasif ) daripada kucing betina. Ciri khas kucing jantan yaitu berwajah lebih bulat, sedangkan kucing betina lebih lancip atau oval. Kucing jantan itu lebih banyak bermainya, karena kalo kucing betina sebentar di piara udah hamil. 




Kucing saya setahun yang lalu pas masih kecil

Dari dulu sampai sekarang, saya sudah banyak sekali punya kucing. Ada 1 kucing yang saya sangat sayang sekali, tapi meninggal karena kecemplung sumur. Kayaknya habis ngejar ngejar tikus di genteng lalu terperosok dan jatuh masuk ke sumur. Jadi, saya mencari cari kesana kemari ko belum pulang juga dari pagi sampe sore, eh tau taunya udah ngambang.  Lalu saya ambil dan kubur. 

Yang paling menyedihkan adalah karena kebanyakan kucing saya meninggal keracunan. Dan keracunanya itu sengaja karena ada orang yang tidak suka dengan kucing lalu di racun. Jumlahnya tidak tanggung tanggun, ada 10 lebih. Untuk kucing saya sendiri sudah ada kayaknya yang meninggal karena keracunan. Saya pernah menyaksikan saat kucing saya sekarat keracunan. Saya kasih minum sprite tapi tak sembuh juga. 

Ada juga yang mati karena di gigit ular. Jadi kucing saya itu lagi lucu lucunya. Kucing saya yang ini betina dan lagi hamil. Dia itu suka main di rerumputan ngejar ngejar belalang. Kalo lagi melompat terlihat sangat lucu karena warna bulunya campur campur, yaitu hitam, merah, coklaat, dan putih. Saya pun sangat menyayangkan kejadian ini.  

Untuk makanan sehari hari, saya kasih ikan yang beli di pasar lalu saya goreng dan di campur nasi. Atau kalau pas di rumah lagi banyak ikan, saya kasih sampe kucing bosen. Keseringan sih beli ikan asin. Tapi ikanya sebelum di goreng tak rendem pakai air panas di campur sedikit garam biar gak terlalu asin, jadinya kucing suka. Terkadang saya juga kasih pur kucing. Semacam vitamin kucing gitu. 

Yang paling bikin kucing gemuk itu yaitu kalo dikasih ikan air tawar, bulu bulunya langsung klimis dan tubuhnya lebih sehat dan agresif. Saking sayangnya sama kucing, saya sering mengajaknya tidur. Saya kelonin di dalem selimut. Anget banget pokonya. Kalo udah tidur, dia bunyinya “grrrrrr…..grrrrrrr……”

Oiya, kucing saya ini kucing biasa ya, bukan kucing anggora. Kucing saya ini kalo di di taruh di rerumputan, di ajak main langsung mau. Mungkin karena rumput itu elemen alami kali ya ? tapi kali di selain rumput dia tak mesti mau. Kayak di di keramik nih, gak mesti mau dia. 

Dan kucing itu kerjanya tiduuuuuuurrrrrr mulu. Dar pagi ampe malem, kerjanya tiduuuuurrrr terus. 75% hidupnya di gunakan untuk tidur. Seneng banget kali yak karena sudah punya majikan. Kadang saya berpikir saat kucing bunyi ngeong ngeong, bahwa setelah dia di kasih makan, nanti dia akan mendo’akan kita supaya rejeki kita bertambah. Dan saya yakin saja karena pastinya dia juga punya rasa lapar dan butuh makan. Terlepas dari anggapan itu benar atau tidak. 

Sebuah kiriman dibagikan oleh Amir Mahmud (@amirsilangit) pada

Kucing saya sekarang udah gede

Kucing saya ini, kalo pas saya lagi kerja, dia tidur di amben atau tempat tidur saya. Atau kadang di bawah kursi saya. Kalo Abang saya mencari cari kucing, pasti larinya ke kamar saya karena kucing ini paling lulut atau manut dengan saya. Dan tak jarang pula dia tidur di deket laptop saya. Karena kan mesin laptop itu anget, jadi dia suka. Dan kamu, apa peliharaanmu ? komentarnya dong hehhee. 

Subscribe to receive free email updates:

2 Responses to "Hobi Memelihara Kucing"

  1. Baiklah,aku berkomentar ya 😁

    Dulu aku juga punya kucing.
    Kebetulan kucing ras. Kupelihara dari kecil.
    Lucu banget polahnya ... apalagi saat masih kecil, atraktif ngga bisa diem.
    Udah mulai remaja, mulai berkurang aktifnya.
    Cuman sayangnya lama2 aku jadi sesak nafas akibat sering main2 ngelus2 kucing.. mau ngga mau akhirnya kucing kesayanganku itu dijual.
    Aku sempat sedih bbrphari,kebayang trs wajahnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah gitu ya ? kalo saya untungnya enggak sih, karena lebih banyak di lepas dan gak terlalu intens bermain main denganya

      Hapus