Mengenang Era 90-an Dengan Memainkan Kembali Permainan Tradisional

Masa kecil adalah masa yang sangat membahagiakan, dimana pada masa itu yang di pikirkan hanyalah kesenangan dan kesenangan, bermain dan bermain bersama teman teman.  Bahkan saking senangnya, sampai sampai saya pernah meng-andai andai “andaikan dunia ini isinya anak anak semua, pasti hidup akan terasa lebih menyenangkan” ha ha ha… walaupun anggapan itu tak mungkin, tapi yang namanya anak anak ya begitulah, yang ada di pikiranya hanya kesenangan. 

Berbicara masa kecil berarti bicara soal permainan, permainan tradisional pastinya karena waktu itu belum kenal henpon. Saat saya masih anak anak (sekitar tahun 1996) adalah masa masa yang amat membahagiakan dalam hidupku, waktu itu saya masih kelas 3 SD.  Ada banyak permainan yang setiap sepulang sekolah saya mainkan bersama teman teman, seperti kasti, kebo gider, betengan (benteng), jlumpritan (petak umpet) dan masih banyak lagi yang lainya. 

Saya juga suka sekali dengan permainan panggalan (gasing). Yaitu jenis permainan dari kayu yang di buat sedemikian rupa dan pada bagian bawahnya di kasih kepala kecil untuk mengaitkan tali lalu di putarkan.


Cara memainkanya boleh sendiri atau beramai ramai, lebih asik sih beramai ramai. Jadi sesama pemain panggal, kita harus “tumbrungan” (memutarkan panggal secara bersama sama) dan siapa yang panggalnya paling awal berhenti maka dia harus “ngung” (memutarkan panggal miliknya),  dan kemudian di sipat (di hantam) oleh panggal pemain lain yang panggalnya berhenti berputar setingkat diatasnya saat “ngung” tadi. Pokonya waktu itu asik banget deh bermain panggalan, jadi kepingin kembali ke masa lalu, tapi tidak mungkin :-D

Selain itu juga ada egrang, kalian tau kan egrang, itu lho permainan dari bambu yang di buat seperti kaki kakian dan kita menaikinya. Perlu latihan khusus untuk memainkanya, tidak semua orang bisa memainkanya, tapi yakin deh kalau kita mau belajar pasti bisa, asal jangan takut jatuh saja, gampang kok.



Namun, dari semua permainan yang saya sukai sewaktu kecil, ada satu permainan yang paling dan paling saya sukai, yaitu layangan. Ya, saya sangat suka dan sukaaaa sekali dengan layangan. Bukan hanya dulu saja, tapi sampai sekarang saya masih suka dan suka sekali memainkanya. 

Saking sukanya saya bermain layangan, saya sampai membuat banyak artikel tentang cara membuat layangan di blog ini, dan ada 1 artikel yang sudah di baca lebih dari 100rb orang. Bukan hanya itu saja, saya juga sampai punya usaha kecil kecilan jualan layangan di rumah, walau cuma sebentar sih, maklum ini barang musiman :D 

Tapi maaf sebelumnya, saya di sini hanya ingin berbagi cerita tentang masa kecil saya, bukan lagi mempromosikan layangan saya, suer :-D. Saya bermain layangan sampai rela panjat panjat pohon buat ngakalin tuh layangan yang nyangkut, atau ngakalin layangan orang dari tetangga kampung yang putus lalu saya kejar dan nyangkut di pohon, tapi dulu, sekarang enggak. Jadi tidak heran kalau anak anak di kampung saya pada pinter pinter pinter panjat pohon, aneh ya, hobinya panjat pohon :-D

Jenis layangan yang saya mainkan adalah layangan hias, namanya layangan sendaren. Di namakan layangan sendaren karena ada bunyi bunyianya yang berbentuk seperti busur panah yang di pasang pada cucuk (paruh) layangan, dan jika tertiup angin maka akan mengeluarkan bunyi, makanya di namakan layangan sendaren.

Ada banyak jenis layangan sendaren yang bisa saya buat, seperti layangan sendaren keketan, jaranan, bulan bintang, tanggalan dan lain sebagainya seperti pada gambar di atas. Di kampung saya, anak anak kecil umuran kelas 3 SD sudah pada jago main layangan, mereka juga pada mahir bikinya. Dan di bawah adalah video amatiran layangan saya yang saya terbangkan di sawah :


Bagaimana, unik gak ? O iya, waktu musim layangan kemarin, saya sedikit merasa berbangga dengan hobi layanganku ini, mengapa ? karena saya bisa memperkerjakan seorang dari tetangga saya untuk membantu saya berjualan layangan, dengan begitu saya bisa membuka lapangan pekerjaan, walau cuma satu orang sih, tapi paling tidak saya bisa sedikit menambah nilai ekonomi si tetangga saya tersebut, dan itu berarti bisa mengurangi angka pengangguran :D.

Selain layangan ini saya jual di daerah sekitar saya, layangan saya juga saya jual secara online lho, mau tau sudah sampai sejauh mana layangan saya terbang ? Provinsi Bengkulu, Banjarmasin, Jawa Timur dan banyak kota kota lain di Pulau Jawa. Walaupun belum banyak, namun itu merupakan kebanggaan tersendiri, karena saya bisa membuat usaha biarpun cuma kecil kecilan :-D .Sekali lagi, saya di sini cuma lagi bercerita mengenang masa lalu ya, bukan bermaksud promosi atau apa.

Pokonya, bermain layangan itu selalu mengingatkan saya pada masa anak anak saya, dimana masa itu adalah masa masa paling menyenangkan, yang taunya hanya bermain dan bermain. Bercerita soal layangan, saya jadi ingat lagu anak anak yang sering di putar  saat ada odong odong lewat, yuk kita nyanyikan sama sama…1…2….3….

Ku ambil bulu sebatang
Kupotong sama panjang
Ku raut dan kutimbang dengan benar
Ku jadikan layang layang


Bermaiiiinnnn…. berlariii…
Bermain layang layang
Bermain kubawa ke tanah lapang

Hati gembira dan riang

Horeeeee……saya senang sekali saat dengan lagu itu, rasanya pengen naikin saja tuh odong odong nimbrung sama anak anak, tapi takut mledos tuh kuda kudaan, tar di marahin sama Abang tukang odong odongnya, he he he  :-D

Dan itulah cerita saya dengan banyak permainan favorit sewaktu kecil, terutama layangan, sewaktu masih kelas 3 SD an, namun masih eksis sampai sekarang, menyenangkaannnnn…. sekali pokonya. Dan pastinya kalian juga punya kan permainan favorit sewaktu kecil, ceritain juga dong, komen komen ya di bawah, selamat mengingat masa kecil :-D 

"Tulisan ini diikutkan dalam Giveaway Permainan Masa Kecil yang diselenggarakan oleh Mama Calvin dan Bunda Salfa"

Subscribe to receive free email updates:

57 Responses to "Mengenang Era 90-an Dengan Memainkan Kembali Permainan Tradisional"

  1. Hahaha...jadi inget waktu kecil main egrang trus jatuh kena batu, dan kapok

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, asik juga tuh mainya, harus berani coba kalau pengen bisa, terimakasih sudah berkunjung :D

      Hapus
  2. Kalo di Malang namanya layangan sowangan Mas, bunyinya mendengung keras jika tertiup angin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo di Kebumen namanya layangan Sendaren, karena pake bunyi bunyian yang orang menyebutnya "sendaren" jadi namanya layangan sendaren. Terimakasih sudah berkunjung :-D

      Hapus
  3. Saya dulu nggak pernah mahir main egrang ... #hiks
    Klo layangan itu kakak saya. Pernah benangnya diiket sama batu ( layang2nya sudah stabil ) terus ditinggal pergi, udah petang baru diturunin layang2nya ..he.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau saya masih hobi banget main layangan, karena ada kesenangan tersendiri dari mainan yang satu ini. Terimakasih sudah berkunjung :-D

      Hapus
  4. Saya dulu berlatih keras spy bisa maen egrang krn ada penilaian di sekolah. Sekarang kangen pingin maen egrang lg kira2 bisa gak ya? Hehe. Layang2nya bagus2 mas. Mcm2 modelnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya tadinya juga agak ragu saat memainkanya kembali, "bisa gak ya?" eh ternyata masih bisa, hore....terimakasih sudah berkunjung :-Dp

      Hapus
  5. Wah gasing anakku suka main, layangannya keren ya warna warni gitu klo aku nyebutnya koang koangan dulu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kalo di tempatku namanya layangan sendaren, kalo gasingnya di tempatku namanya panggal. Terimakasih sudah berkunjung :-D

      Hapus
  6. aku nggak bisa nerbanginnyaa.. jadi nggak suka. haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, soalnya ini permainan cowok, jadi yang suka ya cowok. Btw terimakasih sudah berkunjung :D

      Hapus
  7. wah layangannya kereen banget
    bisa nih ampatan sama layangan anak saya qiqiqiqi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleboleh....tapi kita nyanyi dulu ya...
      1....2....3...

      Ku ambil bulu sebatang
      Kupotong sama panjang
      Ku raut dan kutimbang dengan benar
      Ku jadikan layang layang
      Bermaiiiinnnn…. berlariii…
      Bermain layang layang
      Bermain kubawa ke tanah lapang
      Hati gembira dan riang...

      Ha ha ha...

      Hapus
    2. hahaha... saya sudah pernah berkunjung kesini ternyata :D

      Hapus
  8. Saya jadi otomatis nyanyi mas....

    Ku ambil bulu sebatang
    Kupotong sama panjang
    Ku raut dan kutimbang dengan benar
    Ku jadikan layang layang
    Bermaiiiinnnn…. berlariii…
    Bermain layang layang
    Bermain kubawa ke tanah lapang
    Hati gembira dan riang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Horeeee.....
      Hati gembira dan riang....
      Terimakasih sudah berkunjung :D

      Hapus
  9. Da akumah apa atuh hanya penikmat layangan di Era 90 an :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau saya sampai sekarang masih doyan layangan, ha ha ha, btw terimakasih sudah berkunjung:-D

      Hapus
  10. layangannya cakep...

    jaman dulu anak2 perempuan juga main layangan dan gasing juga loh

    tks sudah berkunjung ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, itu bikinan saya sendiri lho. Terimaksih juga kunjungan baliknya :-D

      Hapus
  11. Eh eh, aku nggak pernah maen enggrang. Hihihihihihi.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belajar gapapa, asij lho, yang pendek jadi tinggi...hihihi juga. Terimaksih sudah berkunjung

      Hapus
  12. wuihiiii sukses ya lombanya amir, layangannya keren, enggrang pun tak terkalahkan, cuma ada di Indonesia

    BalasHapus
    Balasan
    1. Engrangnya bisa mainin gak Mvak Ev, jafi tinggi lhooo...

      Hapus
  13. Kalo di sini layangan itu namanya sawangan masbrow. Kalo udah dinaikin tinggi & stabil bakal keluar suara ngeeennggg gt

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo di tempatku namanya layangan sendaren, kalo yang bunyi bunyi itu namanya sendaren. Btw terimakasih sudah berkunjung :D

      Hapus
  14. Balasan
    1. Terimakasih. Terimakasih juga sudah berkunjung :D

      Hapus
  15. Permainan jaman dulu emang sangat meyenangkan, bisa jadi kenangan, kalau sekarang cuma mengandalkan gadget. kurang seru... semoga sukses giveawaynya yak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang bener, permainan jaman dulu sangat mengingatkan kita pada masa masa indah waktu kecil. Dan semoga kita sama sama sukses, terimakasih :D

      Hapus
  16. layang-layangnya bagi satu buat dek paksi Om...
    ajarin bikinnya om

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleh, pasti Dek Paksi seneng banget main layangan ya Mbak ? O iya iya, kalau mau belajar saya juga punya artikel cara belajar membuat layangannya, ada di link ini http://amir-silangit.blogspot.co.id/2014/02/cara-membuat-layangan-sendaren.html terimakasih sudah berkunjung ya ?

      Hapus
  17. Pernah mengejar layang-layang sampe lupa ganti baju sekolah :)


    Terima Kasih sudah ikut GA saya dan mbak Lidya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anak anak kalau udah main layangan biasanya gak ingat apa apa apa, sering sampai lupa ganti baju atau lupa makan, saking senangnya. Terimakasih sudah berkunjung, terimakasih juga sudah ngada-in GA nya, moga saya bisa beruntung :D

      Hapus
  18. Wah di Pontianak layangan tuh yang paling banyak dimainkan, dari anak-anak sampai orang tua pun masih suke mainkan barang nih. :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini mainan anak Indonesia jaman dahoeloe, tapi kalau layangan sampai sekarang masih banyak juga yang mainin. Btw, terimakasih sudah berkunjung :D

      Hapus
  19. hahaha, ketiga mainan itu sama sekali tidak saya kuasai. Entahlah dari dulu emang dudul

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi asik lho, kalau egrang bisa di mainkan baik cewe atau cowo, jadi tinggi kalau pake egrang...hehehe...

      Hapus
  20. gak bisa saya mah kalo main engrang sama gasing hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi misal kalau bisa pasti menyenangkan banget, soalnya jadi tinggi....D terimakasih sudah berkunjung

      Hapus
  21. wah keren, jd bisa membantu orang berpenghasilan y dari permainan msa kecil

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, hobi kalay di tekuni emang gitu. Terimakasih sudah berkunjung :D

      Hapus
  22. waah..ampoon sama permainan egrabg, ga bisa bisa donk akuuh hihiii
    kaya yg gampang, padahal butuh keseimbangan yg pas. Nyeraaaah!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi tinggi lo, 2 meter....hihihi...

      Hapus
  23. Wuihh Keren.. Jadi ingat masa kecil mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, indah bgt emang waktu kecil dulu :D

      Hapus
  24. Kyyyaa tahun 95an aku masih bru lahir om :D
    tapi gasing emang masih bnyak diminati. Apalgi layangan juga hhhhee

    sukses untuk GA nyaa hhhee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tahun 96 aku dah kelas 3 SD, lagi seneng senengnya bermain. Btw trimaksih sdh berkunjung :D

      Hapus
  25. Layangannya bagus-bagus ig, kreatif.. Mbahku dulu jg ahli membuat layangan, sayang gak ada yg bisa nerusin. Wah jd pengen belajar sama mas Amir cara membuat layangan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleh boleh, saya juga punya artikel cara buat layanganya lho..ini dia http://amir-silangit.blogspot.co.id/2014/02/cara-membuat-layangan-sendaren.html and terimakasih sudah berkunjung :D

      Hapus
  26. Wiihh layangannya bagus2... Kasih ke si kecil saya Faiq satu, dong.. Hihihi...
    Nah, egrang tuh yang unik, susaj2 gampang. Dulu pernah sih main, sekali2 aja tapo. Agak takut :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bolebolehboleh, sini...Adik Faiq main k Rumahku tar kita main layangan bareng....kalo egrang itu emang butuh latihan khusus, tapi gampang kok, bentar latihan pasti cepet bisa. Btw terimakasih sudah berkunjung :-D

      Hapus
  27. gasig jaman dulu sama sekarabg ada bedanya ya. Sekarang terbuat dari plastik bahkan bisa tinggal pencet langsung memutar. Tapi permainan gasing jaman dulu belum tentu semua anak bisa ya butuh keahlian juga. Seru mengenang permainan masa kecil. Terima kasih sudah berpartisipasi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo jaman sekarang tinggal di tarik langsung muter, kalo dulu masih manual banget dan ada sedikit belajar dulu buat maininya. Terimakasih sudah berkunjung, dan terimaksih juga sudah ngadain GA nya, wish me luck :-)

      Hapus
  28. Paling kangen sama mainan petak umpet :3 hhoho, bener bener ngangenin

    BalasHapus